Meskipun sangat diperlukan, migrasi data adalah kebutuhan umum dalam organisasi yang bergantung pada sistem komputer. Setiap upgrade dan setiap update memberikan sebuah pertanyaan jika ada keharusan untuk mengubah data agar sesuai dengan kondisi baru. Sayangnya, jawabannya sering adalah ‘ya’. Memindahkan data antara dua sistem (bisa jadi dua sistem yang berbeda atau hanya dua versi dari sistem yang sama) umumnya disebut migrasi data. Migrasi data dapat terjadi jauh lebih rumit, oleh karena itu ada baiknya kita mengenal risiko migrasi data apa saja yang dapat terjadi.

Bergantung pada metode yang dipilih, migrasi data memerlukan penghentian sementara semua sistem di seluruh organisasi. Proses migrasi data memerlukan banyak waktu untuk menyelesaikannya. Kedua pilihan ini, meski bukan satu-satunya kemungkinan, terkait dengan risiko. Risiko migrasi data bergantung pada banyak faktor termasuk beberapa kelompok utama.

Beberapa Risiko Migrasi Data Secara Umum

Risiko migrasi mencakup:

Biasanya, perhatian lebih diberikan pada migrasi data pada tahap pertama, agar nantinya semakin rendah risiko migrasi data tersebut. Padahal tidak semua risiko migrasi data dapat di eliminasi.

Setiap perusahaan bergantung pada data, oleh karena itu hal ini sangat penting untuk diketahui oleh para praktisi IT. Dan bahkan migrasi data dapat terputus dari data selama satu atau dua jam sehingga membuat para manajer IT menggigil.

Setelah migrasi data memakan waktu setidaknya satu atau dua hari, hasilnya mudah diprediksi. Namun, proses migrasi data yang dipersiapkan dengan baik tidak akan membahayakan data dan memungkinkan sistem komputer bekerja sebagaimana mestinya.

Berikut penjelasan mengenai ketiga risiko tersebut.

Risiko Bisnis

  • Profitabilitas

    Salah satu masalah yang paling umum dalam bisnis saat ini adalah memenuhi persyaratan anggaran. Migrasi data tidak berbeda. Biayanya dapat dibagi menjadi dua kelompok utama – biaya langsung dan biaya tidak langsung. Perbedaan antara mereka itu sederhana. Biaya langsung dapat lebih atau kurang mudah diramalkan. Sedangkan biaya tidak langsung sering merupakan konsekuensi dari masalah yang terjadi selama proses migrasi data, oleh karena itu tidak dapat diprediksi. Biaya pertama ini mudah dipertimbangkan dalam anggaran migrasi data, sedangkan yang kedua adalah inti dari risiko migrasi data jika berkaitan dengan profitabilitas.

  • Reputasi

    Masalah reputasi juga berlaku untuk konsekuensi kesalahan akibat migrasi. Meskipun yang kecil dapat dengan mudah dihapus dan segera dilupakan, selalu ada risiko kesalahan yang mengakibatkan konsekuensi serius yang sulit disembunyikan dari media. Misalnya: Perusahaan agen asuransi yang kehilangan sebagian data pelanggan asuransi dapat menjadi bahan yang bagus untuk berita pagi hari.

  • Peraturan

    Data pelanggan yang tersimpan dalam sistem komputer perusahaan harus disimpan dalam kondisi khusus yang ditunjukkan oleh peraturan pemerintah dan regulator bisnis. Misalnya, ada tingkat keamanan yang sangat tinggi yang diperlukan dalam hal bank dan data keuangan. Tapi itu tidak berarti mereka bisa mengundurkan diri dari migrasi data. Dalam kasus mereka, migrasi data terhubung dengan jenis risiko lain – risiko gagal akan memenuhi persyaratan hukum. Jika ini terjadi, perusahaan biasanya harus membayar biaya kompensasi yang besar. Oleh karena itu, data pelanggan bank harus mengikuti peraturan secara ketat.

Risiko TI

  • Kehilangan data

    Setiap transfer data entah bagaimana terhubung dengan risiko kehilangan sebagian data atau informasi. Migrasi data yang tepat membutuhkan data yang berasal dari satu sumber dikirim ke tempat tujuan akhir tanpa kerugian.

  • Stabilitas aplikasi

    Meskipun migrasi tampaknya benar-benar disiapkan dengan baik dan transfer data selesai dengan sukses, ada risiko kerugian yang dapat terjadi pada sistem target. Apa masalahnya adalah masalah stabilitas yang berbeda di picu misalnya oleh injeksi struktur data yang salah.

  • Cut-over aborts

    Selain beberapa masalah migrasi data, juga ada masalah penghentian yang mungkin merupakan konsekuensi lain dari kesalahan dalam transfer data. Terlebih lagi, pemotongan-over abort mungkin terjadi bahkan jika transfer data tampaknya berhasil dengan baik.

  • Waktu downtime yang lebih lama

    Migrasi data tidak hanya terkait dengan risiko tidak memenuhi persyaratan anggaran tetapi juga persyaratan waktu. Hal ini sering terjadi, proses migrasi data memakan waktu lebih pendek dari perkiraan lantaran ada penundaan (delay/latency). Setelah itu, setiap perusahaan yang melakukan migrasi data harus menyadari risiko downtime yang lebih lama dan, sebagai konsekuensinya, operasional terhenti untuk waktu yang lebih lama.

  • Diluar anggaran

    Tidak peduli seberapa baik migrasi data disiapkan, hampir tidak mungkin untuk memprediksi semua masalah, kemudian manajer perusahaan harus menyadari kemungkinan kekurangan anggaran. Ini bukan keharusan tapi sering anggaran diprediksi dan kebutuhan riil anggaran berbeda pada beberapa poin.

  • Penundaan

    Mempersiapkan jadwal migrasi data yang komprehensif pasti merupakan praktik yang baik, namun jadwal yang paling rinci sekalipun tidak dapat mempertimbangkan penundaan yang tidak terduga yang sangat sulit dihindari. Dalam prakteknya, hampir setiap migrasi data berakhir dengan penundaan yang kurang lebih sama.

Risiko migrasi data

  • Risiko kelengkapan

    Semakin banyak migrasi data yang rumit dan semakin banyak objek bisnis yang ada, semakin tinggi pula risiko ketidaklengkapan. Ini berlaku terutama untuk objek tambahan yang mungkin bukan yang paling penting bagi perusahaan, tapi peran salahnya juga akan terlihat.

  • Risiko semantik

    Kadang kala ini hanya berupa masalah tanda. Mungkin format data, nama mata uang, unit apapun. Ini juga merupakan salah satu risiko migrasi data – pengaturan dua aplikasi, antara data mana yang ditransfer, mungkin sama saja, tapi – sebenarnya – berbeda secara rinci. Melupakan hal itu dapat menyebabkan perubahan makna.

  • Risiko data korup

    Kondisi data yang berbeda antara sumber data asal dan target. Terkadang masalah mungkin tidak ditemukan di awal, dan transfer data benar-benar selesai dengan sukses. Bahkan jika data model yang keliru ini akhirnya berhasil dimasukkan ke dalam aplikasi baru, aplikasi itu sendiri mungkin tidak bekerja dengan benar pada akhirnya. Kerusakan data dan kehilangan data juga dapat disebabkan oleh network latency, oleh karena itu perusahaan harus implementasi strategi data center dengan perhitungan tepat.

  • Risiko stabilitas

    Salah satu dari banyak alasan mengapa manajer TI memutuskan migrasi data adalah untuk berpindah dari aplikasi yang tidak stabil ke yang lebih stabil. Sayangnya, migrasi tidak selalu mengarah pada perbaikan – ini adalah salah satu dari banyak risiko. Masalah dengan stabilitas aplikasi target mungkin merupakan hasil dari ribuan alasan, termasuk masalah pengkodean data.

  • Risiko waktu ekskusi

    Tidak mudah memperkirakan berapa lama migrasi data akan berlangsung. Banyak orang harus melakukan hal penting disaat yang sama. Pada awalnya, tidak mungkin untuk memperkecil waktu yang dibutuhkan untuk mentransfer 1% data menjadi 100% dan menganggapnya pasti. Itulah penyebab paling sering masalah dengan waktu eksekusi migrasi data.

  • Risiko orkestrasi

    Tanpa memperhitungkan ukuran perusahaan yang memiliki sistem migrasi data yang harus dilakukan di dalam, migrasi tidak akan pernah merupakan proses tunggal. Ini akan selalu merupakan seperangkat program yang harus ditempatkan dalam urutan yang telah ditentukan. Mengapa begitu penting? Karena seringkali satu proses keluar dari yang lain, seseorang menyiapkan basis untuk yang lain, seterusnya dan seterusnya. Oleh karena itu, melewatkan satu proses mungkin mengakibatkan kegagalan berikutnya.

  • Risiko dimensi dan gangguan

    Ada juga banyak risiko infrastruktur yang berlaku untuk aspek teknis migrasi data dan, kebanyakan pada aplikasi target. Apa lagi yang bisa dibedakan adalah dimensi risiko dan risiko gangguan, yang terakhir berhubungan dengan fakta bahwa lebih banyak orang masih terhubung ke sistem pada saat migrasi data. Apa yang biasanya mereka hadapi adalah pengguna biasa yang belum terputus dengan sistem secara tidak sengaja.

  • Risiko aplikasi target

    Akhirnya, ada juga risiko yang tidak terkait dengan proses migrasi itu sendiri, namun dengan aplikasi target. Apa yang salah? Dalam banyak kasus, masalah mungkin merupakan sebuah pembatasan aplikasi baru atau ketidakcocokannya dengan program migrasi.

Namun, yang tercantum di atas masih merupakan risiko yang mungkin (dan harus) diminimalkan. Sudah ada ribuan migrasi yang selesai dengan sukses sehingga tidak ada yang perlu dikhawatirkan selain disiapkan dengan benar, mengikuti ide dan praktik terbaik migrasi data.

perusahaan konsultan IT Indonesia

Pin It on Pinterest