Gangguan kepribadian narsistik dapat menghampiri siapa saja dan penting bagi kita untuk mengetahui ciri narsistik pada orang tua serta dampaknya pada anak. Artikel ini tidak bermaksud untuk menghakimi siapapun, namun untuk dapat menjadi “cermin” atau instropeksi diri kita sebagai orang tua.

Gangguan pola asuh narsistik menciptakan kerusakan emosional yang signifikan pada anak. Jika tidak dipahami, anak-anak yang dibesarkan oleh orang tua narsis tumbuh dalam keadaan penyangkalan, berpikir itu adalah kesalahan mereka dan mereka tidak cukup baik. Jika cukup baik, mereka akan dicintai oleh orang tua itu.

Sementara ini adalah distorsi kognitif tentang diri, segudang pesan internal yang diperoleh dari masa kanak-kanak memiliki efek menghantui pada anak-anak dewasa dari orang tua narsistik.

  • “Apakah aku akan cukup baik?”
  • “Apakah aku menyenangkan?”
  • “Apakah saya hanya dihargai karena apa yang saya lakukan dan penampilan saya?”
  • “Bisakah aku mempercayai perasaanku sendiri?”

Terdengar akrab?

Kata “narsisme” menjadi lebih dari istilah rumah tangga, tetapi biasanya digunakan untuk meremehkan orang lain. Tidak lucu, terkadang tidak dimengerti, dan sering digunakan untuk menggambarkan orang yang angkuh atau sombong.

Kenyataannya, narsisme sejati adalah gangguan serius yang merugikan anak-anak. Saya tidak menemukan lucunya dimana.

Narsime benar-benar tentang diri mereka sendiri dan tidak dapat menunjukkan empati yang tulus. Mereka memiliki kapasitas terbatas untuk memberikan cinta tanpa syarat kepada anak-anak mereka. Efek yang mengkhawatirkan menimbulkan kekhawatiran.

Pentingnya Mengenali Ciri Narsistik Pada Diri Orang Tua

Mengidentifikasi narsisme pada diri orang tua bukan tentang mendorong kategori korban lain. Membawa kemarahan, menyalahkan, dendam atau kemarahan untuk orang tua itu bukanlah intinya.

Ini tentang cinta, pendidikan, dan pengertian sehingga penyembuhan bisa terjadi.

Anak-anak dan orang tua memerlukan beberapa titik koneksi yang sama untuk dapat pulih dan bergerak maju dengan pola yang lebih dalam.

Mampu mengidentifikasi pesan internal masa kanak-kanak sangat penting bagi ribuan orang. Seringkali orang tua yang narsis bukanlah orang yang narsis, tetapi memiliki banyak sifat narsistik.

Dampak dari pemahaman dapat membantu dalam memperbaiki kerusakan masa lalu. Memang benar bahwa narsisme kemungkinan besar tidak mungkin berubah, tetapi anak dewasa dapat melakukan pekerjaan internalnya sendiri untuk pemulihan.

6 Ciri Narsistik Pada Orang Tua

Ada enam ciri narsisme pada diri orang tua:

  1. flamboyan-ekstrovert,
  2. berorientasi prestasi,
  3. psikosomatik,
  4. kecanduan,
  5. diam-diam jahat,
  6. yang membutuhkan secara emosional.

Orang tua dapat menjadi campuran dari tipe-tipe ini dan seringkali itulah yang terjadi. Meski singkat, berikut kami jelaskan masing-masing jenisnya.

1. The Flamboyant-Extrovert

Ini adalah tentang siapa film dibuat. Dia seorang penghibur publik, dicintai oleh massa, tetapi diam-diam ditakuti oleh pasangan rumah dan anak-anaknya.

Dia adalah showbiz atau ratu panggung dan semua tentang tampil. Dia terlihat, mencolok, menyenangkan “di luar sana.”

Beberapa mencintainya tetapi Anda membenci topeng yang dia lakukan untuk dunia. Anda tahu bahwa Anda tidak terlalu penting baginya dan acaranya, kecuali bagaimana Anda membuatnya terlihat di seluruh dunia.

2. Berorientasi pada Prestasi

Bagi orang tua yang berorientasi pada prestasi, apa yang Anda capai dalam hidup Anda adalah yang terpenting. Sukses tergantung pada apa yang Anda lakukan, bukan siapa Anda.

Orang tua dengan ciri narsistik seperti ini adalah tentang nilai, perguruan tinggi terbaik, dan gelar terkait. Tapi … jika Anda tidak mencapai apa yang dia pikir seharusnya Anda lakukan, dia akan sangat malu dan bahkan mungkin menanggapi dengan amarah.

3. Psikosomatik

Psikosomatik menggunakan penyakit atau penderitaan untuk memanipulasi orang lain, untuk mendapatkan apa yang diinginkannya, dan untuk memusatkan perhatian pada dirinya sendiri.

Dia tidak terlalu peduli dengan orang-orang di sekitarnya. Cara mendapatkan perhatian dari orang tua seperti ini adalah dengan merawatnya.

Orang tua dengan ciri narsistik seperti ini menggunakan penyakit untuk melarikan diri dari perasaannya sendiri atau dari kesulitan dalam hidup. Anda tidak bisa lebih sakit dari dia. 

4. Kecanduan

Orang tua dengan masalah penyalahgunaan zat akan selalu tampak narsis karena kecanduan akan berbicara lebih keras dari apa pun. Terkadang saat pecandu sadar, narsismenya tampak berkurang—tetapi tidak selalu. Botol atau obat pilihan akan selalu ada di depan anak.

5. Yang Diam-diam Kejam

Orang tua yang diam-diam kejam tidak ingin orang lain tahu bahwa dia kasar kepada anak-anaknya. Dia akan memiliki diri publik dan diri pribadi, yang sangat berbeda.

Orang tua seperti ini bisa baik dan penuh kasih di depan umum tetapi kasar dan kejam di rumah. Pesan yang tidak terduga dan berlawanan dengan anak itu membuat gila.

Bisa juga ciri narsistik ini hadir dengan tanpa kekerasan yang terlihat. Akan tetapi membuat kehidupan anak cucu dan keturunannya menjadi kacau balau dengan satu tindakan atau keputusannya.

Kita dapat melihat betapa banyaknya pertunjukan sayang kucing di media sosial, namun kita juga bisa melihat betapa hebatnya individu tersebut dalam melakukan perlawanan atau permusuhan.

6. Yang Membutuhkan Secara Emosional

Sementara semua ciri narsitik membutuhkan secara emosional, orang tua yang membutuhkan emosional ini menunjukkan karakteristik lebih terbuka daripada yang lain.

Ini adalah orang tua yang harus Anda jaga secara emosional, yang merupakan proposisi yang kalah bagi anak. Perasaan anak diabaikan dan anak tidak mungkin menerima pengasuhan yang sama seperti yang diharapkan untuk diberikan kepada orang tua.

Jika orang tua Anda memiliki beberapa ciri di atas, penting untuk dicatat bahwa mereka tidak dilahirkan seperti itu. Mereka mungkin memiliki hambatan sendiri yang tidak dapat diatasi untuk menerima cinta dan empati ketika mereka masih anak-anak.

Ini tidak menghilangkan rasa sakit Anda. Kami tidak pernah bisa memaafkan pelecehan anak. Tapi, pengetahuan ini semoga dapat membantu mencapai pemahaman yang lebih dalam.

Jika cermin Anda kosong dan masa kecil Anda kurang dalam pengasuhan yang tepat, ingatlah sebagai orang dewasa bahwa pemulihan adalah jawabannya. Sebagian besar pekerjaan internal harus dilakukan.

Efek Nyata Pola Asuh Narsistik pada Anak

POIN UTAMA:
  • Landasan gangguan kepribadian narsistik adalah kurangnya empati dan ketidakmampuan untuk menyesuaikan diri dengan dunia emosional orang lain.
  • Anak-anak narsistik mungkin menyalahkan diri mereka sendiri ketika orang tua narsistik mereka tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau perilaku mereka sendiri.
  • Salah satu cara narsistik mempengaruhi anak-anak mereka secara negatif adalah dengan menilai mereka hanya untuk apa yang mereka lakukan, bukan siapa mereka.

Mengapa penting untuk mengetahui jika orang tua adalah seorang narsisis? Bagaimana itu dapat menyakiti seorang anak?

Anda mungkin menanyakan pertanyaan-pertanyaan itu jika Anda adalah orang yang mengasuh bersama seorang mantan yang narsis; seseorang yang dibesarkan oleh orang tua yang narsis; orang yang menjalin hubungan dengan seorang narsisis; atau mungkin seorang ahli perceraian yang menangani kasus yang melibatkan orang tua yang narsis.

Pertama, izinkan saya menjelaskan bahwa gangguan kepribadian narsistik (NPD) disalahpahami ketika diterapkan pada seseorang yang hanya sombong atau egois. Sementara sifat-sifat ini menjengkelkan dan tidak menyenangkan berada di sekitar, narsisme adalah gangguan yang lebih dalam dan lebih merusak yang memiliki efek menghancurkan pada orang-orang dalam hubungan dengan individu.

Ini adalah gangguan yang sulit untuk diobati; beberapa percaya itu tidak dapat diobati. Landasan dari gangguan ini adalah kurangnya empati dan ketidakmampuan untuk menyesuaikan diri dengan dunia emosional orang lain.

Jadi bagaimana pola asuh narsistik mempengaruhi anak-anak?

  • Anak tidak akan merasa didengar atau dilihat.
  • Perasaan dan kenyataan anak tidak akan diakui.
  • Anak akan diperlakukan seperti aksesori bagi orang tuanya, bukan sebagai manusia.
  • Anak akan lebih dihargai untuk apa yang mereka lakukan (biasanya untuk orang tua) daripada siapa mereka sebagai pribadi.
  • Anak tidak akan belajar untuk mengidentifikasi atau mempercayai perasaan mereka sendiri dan akan tumbuh dengan keraguan diri yang melumpuhkan.
  • Anak akan diajari bahwa penampilan mereka lebih penting daripada perasaan mereka.
  • Anak akan takut menjadi nyata, dan sebaliknya akan diajarkan bahwa citra lebih penting daripada keaslian.
  • Anak akan diajarkan untuk menyimpan rahasia untuk melindungi orang tua dan keluarga.
  • Anak tidak akan didorong untuk mengembangkan rasa dirinya sendiri.
  • Anak akan merasa kosong secara emosional dan merasa tidak diasuh.
  • Anak akan belajar untuk tidak mempercayai orang lain.
  • Anak akan merasa dimanfaatkan dan dimanipulasi.
  • Anak akan berada di sana untuk orang tua, bukan sebaliknya, sebagaimana mestinya.
  • Perkembangan emosi anak akan terhambat.
  • Anak akan merasa dikritik dan dihakimi, bukannya diterima dan dicintai.
  • Anak akan menjadi frustrasi karena berusaha mencari cinta, persetujuan, dan perhatian tanpa hasil.
  • Anak itu akan tumbuh dengan perasaan “tidak cukup baik”.
  • Anak tidak akan memiliki panutan untuk hubungan emosional yang sehat.
  • Anak tidak akan belajar batasan yang tepat untuk hubungan.
  • Anak tidak akan belajar perawatan diri yang sehat tetapi sebaliknya akan berisiko menjadi co-dependen (merawat orang lain dengan mengesampingkan mengurus diri sendiri).
  • Anak akan mengalami kesulitan dengan individuasi yang diperlukan dari orang tua saat ia tumbuh dewasa.
  • Anak akan diajari untuk mencari validasi eksternal versus validasi internal.
  • Anak itu akan mendapatkan pesan yang campur aduk dan menggila, “Lakukan yang baik untuk membuat saya bangga sebagai perpanjangan dari orang tua, tetapi jangan lakukan terlalu baik dan lebih cemerlang dari saya.”
  • Anak, jika mengungguli orang tua, mungkin mengalami kecemburuan dari orang tua.
  • Anak tidak diajari untuk menghargai diri sendiri.
  • Anak pada akhirnya akan menderita beberapa tingkat gangguan stres pasca-trauma, depresi, dan/atau kecemasan di masa dewasa.
  • Anak itu akan tumbuh dengan keyakinan bahwa dia tidak layak dan tidak dapat dicintai, karena jika orang tua saya tidak bisa mencintai saya, siapa lagi?
  • Anak sering dipermalukan oleh orang tua yang narsis dan akan tumbuh dengan harga diri yang buruk.
  • Anak sering kali akan menjadi orang yang berprestasi tinggi atau menyabotase diri sendiri, atau keduanya.
  • Anak tersebut akan membutuhkan pemulihan trauma dan harus mengasuh kembali diri mereka sendiri di masa dewasa.

Dibesarkan oleh orang tua yang narsis secara emosional dan psikologis kasar dapat menyebabkan efek jangka panjang yang melemahkan pada anak-anak.

Hal ini sering dilewatkan oleh para profesional, karena pengidap gangguan narsistik bisa tampil menawan dalam presentasinya, menampilkan gambaran bagaimana mereka ingin dilihat.

Di balik itu, anak-anak mereka merasakan mati lemas dan berjuang dengan kesepian dan rasa sakit.

Bisa saja mereka merupakan influencer skincare yang terlihat selalu bahagia, akan tetapi anak-anak mereka menderita. Ini sering terjadi pada orang tua yang bercerai.

Maka jika ada yang mengatakan orang tua bercerai maka anak-anak akan baik-baik saja, sudah jelas orang itu mengidap gangguan kepribadian narsistik. Karena hal tersebut akan berbeda pada banyak kenyataan yang terjadi pada semua orang.

Si narsis ini tidak bertanggung jawab atas kesalahan atau perilaku mereka sendiri, sehingga anak tersebut percaya bahwa merekalah yang harus disalahkan dan bahwa mereka gagal pada masa kanak-kanak.

Setelah bekerja sebagai penyedia kesehatan mental dengan ribuan anak, serta anak-anak dewasa dari orang tua narsis, seorang psikologis klinis di Amerika Serikat melihat gejala di atas lagi dan lagi.

Gaya hidup berbeda, dan cerita berbeda, tetapi mereka semua mengibarkan panji-panji emosional yang sama. Dibutuhkan upaya pemulihan yang serius untuk menjadi lebih baik dan merasa lebih baik.

Jika Anda adalah orang tua, atau bagian dari keluarga besar, dan mencoba untuk menangkal efek dari orang tua narsis, Anda akan memiliki tugas ganda sebagai orang yang bertanggung jawab.

Pendekatan terbaik adalah menjadi orang tua dengan empati — antitesis dari narsisme. Jika Anda seorang profesional perceraian yang menangani kasus yang melibatkan seorang narsisis, bantu anak-anak dengan terlebih dahulu benar-benar memahami dinamika gangguan ini. Jangan diminimalisir.

Pastikan anak-anak dalam terapi dan belajar keterampilan ketegasan untuk digunakan dengan orang tua yang tidak secara emosional mendengarkan mereka.

Utamakan anak-anak.

Sumber: https://www.psychologytoday.com/

Sorry this site disable right click
Sorry this site disable selection
Sorry this site is not allow cut.
Sorry this site is not allow copy.
Sorry this site is not allow paste.
Sorry this site is not allow to inspect element.
Sorry this site is not allow to view source.

Pin It on Pinterest

Share This