Bagi Anda para pengguna skincare, sangat penting untuk mengetahui tips memilih skincare terbaik untuk kulit wajah Anda. Sebab, jika Anda salah pilih maka “keajaiban” skincare tersebut tidak dapat bekerja untuk Anda.

Tentu perizinan seperti BPOM dan Halal MUI termasuk pada faktor memilih skincare terbaik, akan tetapi Anda tetap harus mengetahui kandungan skincare tersebut.

Kecuali Anda memiliki latar belakang di bidang kimia, membaca daftar bahan pada produk perawatan kulit bisa seperti membaca bahasa asing. Bahasa itu sebenarnya memiliki nama—itu adalah Nomenklatur Internasional Bahan Kosmetik.

Jika Anda ingat kembali pelajaran kimia di mana Anda belajar tentang metode ilmiah, kira-kira seperti itu. INCI hadir untuk membantu menciptakan bahasa standar untuk nama bahan yang akan digunakan pada label di seluruh dunia. Sayangnya, itu tidak mudah dimengerti oleh konsumen.

Kadang-kadang produsen akan meremehkan konsumen sehari-hari, menempatkan nama yang lebih umum dalam tanda kurung di sebelah nama ilmiah, seperti ini: Tokoferol (Vitamin E). Tetapi tanpa sedikit dorongan itu, daftar bahan-bahannya seringkali hanya terlihat seperti rangkaian kata-kata panjang yang tidak dikenal yang dipisahkan dengan koma.

Tips Memilih Skincare Terbaik

Daripada melakukan pekerjaan detektif pada produk perawatan kulit kami, jauh lebih mudah untuk mengikuti suara popularitas dan memilih produk yang lagi trend, terutama di zaman influencer kecantikan. Tapi itu tidak selalu merupakan cara terbaik dalam memilih skincare.

Sesederhana itu, tidak ada solusi perawatan kulit yang cocok untuk semua. Seperti yang dijelaskan, seorang dokter kulit yang berspesialisasi dalam dermatologi kosmetik dan dermatologi warna kulit,

“Apa yang berhasil untuk sahabat Anda mungkin tidak berhasil untuk Anda.”

Pendekatan individual sangat penting untuk menemukan produk perawatan kulit yang tepat dengan bahan yang tepat untuk kulit Anda. Ini membutuhkan sedikit waktu ekstra, dan ya, ini melibatkan membaca daftar bahan untuk hasil yang sepadan.

Dengan beberapa informasi ini, Anda dapat menjadi konsumen yang lebih cerdas, dan semoga terhindar dari bencana kerusakan kulit saat mencoba produk baru di masa mendatang. 

Kenali jenis kulitmu

Menurut para ahli kosmetik kulit, jenis kulit adalah faktor terpenting dalam menentukan produk skincare terbaik yang paling cocok untuk Anda.

“Tidak ada produk yang buruk, tetapi terkadang orang dengan jenis kulit yang berbeda menggunakan produk yang salah untuk jenis kulit mereka”.

Anda mungkin sudah menebaknya, tetapi mereka yang memiliki kulit berjerawat dan sensitif harus paling berhati-hati dengan berbagai bahan dalam produk perawatan kulit mereka.

Untuk semua jenis kulit berminyak di luar sana, Anda sebenarnya adalah pemenangnya di sini: Kulit berminyak dapat menangani lebih banyak bahan yang terkadang dapat memicu jerawat atau iritasi pada jenis kulit lainnya.

Ini adalah bahan-bahan yang disarankan para ahli skincare untuk berbagai jenis kulit:

Untuk kulit berminyak

Cari produk yang mengandung asam alfa hidroksi (asam glikolat atau asam salisilat), benzoil peroksida, dan asam hialuronat. Bahan-bahan ini efektif untuk mengendalikan produksi sebum berlebih sementara asam hialuronat akan menghasilkan hidrasi hanya di area yang dibutuhkan.

Untuk kulit kering

Carilah produk yang mengandung shea butter dan asam laktat. Bahan-bahan ini memberikan hidrasi dan pengelupasan kulit ringan untuk menjaga kulit kering tampak bercahaya.

Untuk kulit sensitif

Carilah produk yang mengandung lidah buaya, oatmeal, dan shea butter. Mereka pelembab yang baik dan mereka tidak berisiko dapat merusak kulit wajah.

Jika Anda tidak yakin 100 persen jenis kulit apa yang Anda miliki, ada baiknya mengunjungi dokter kulit untuk memastikannya.

Setelah Anda memahami jenis kulit Anda, Anda dapat mulai memilih produk Anda dengan sedikit lebih presisi.

Jangan sekadar ikut-ikutan hype influencer

Kemasan dan popularitas terkadang dapat menjebak, salah pilih skincare berakibat rusaknya kulit wajah Anda. Jika Anda akan membeli produk skincare berdasarkan rekomendasi teman atau influencer.

Anda seharusnya tidak hanya memperhatikan seberapa bagus kulit mereka sekarang, tetapi jenis kulit apa yang mereka miliki. Itu akan memberi Anda indikator yang lebih akurat tentang seberapa baik produk akan bekerja untuk Anda.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa brand skincare menghadapi tuntutan hukum dari konsumen yang mengalami beberapa reaksi merugikan yang cukup serius.

Tidak perlu panik jika beberapa produk ini tersimpan di laci kosmetik Anda di rumah—ini tidak berarti produk tersebut buruk untuk semua orang.

Namun reaksi terhadap beberapa merek dan produk perawatan kulit populer ini dapat menjadi pengingat bahwa hanya karena sesuatu mendapatkan popularitas tidak berarti bahwa itu merupakan produk yang tepat untuk Anda.

Memeriksa daftar bahan masih merupakan cara terbaik untuk dilakukan, tidak peduli berapa banyak ulasan positif atau bintang yang dimiliki produk skincare secara online. Inilah inti dari tips memilih skincare yang tepat untuk kulit wajah Anda.

Bahan Skincare Terbaik

Untuk melengkapi artikel Tips Memilih Skincare Terbaik ini, kami paparkan juga informasi mengenai bahan skincare terbaik. Tujuannya, agar Anda semakin paham brand skincare mana yang tepat untuk kulit wajah Anda.

Gliserin

Para ahli menyebut bahan ini sebagai tulang punggung produk pelembab.

Ceramide dan asam hialuronat

Kedua bahan tersebut merupakan bahan pelembab penting yang secara alami ditemukan di kulit. Para ahli kecantikan kulit wajah mengatakan mereka lebih suka asam hialuronat dalam bentuk serum. Sementara mereka menggunakan gliserin dan ceramide dalam lotion dan krim.

L-asam askorbat (Vitamin C)

Vitamin C, khususnya bentuk asam l-askorbat, adalah antioksidan yang bekerja untuk membalikkan kerusakan akibat radiasi UV dan merangsang produksi kolagen.

Tokoferol (Vitamin E)

Vitamin E menawarkan sifat yang mirip dengan Vitamin C dan bekerja paling baik ketika keduanya digabungkan sebagai duo kekuatan perawatan kulit.

Retinol

Retinol adalah bahan utama yang harus dicari dalam produk untuk rutinitas malam hari Anda. Ia bekerja untuk pergantian sel-sel kulit dan merangsang kolagen.

Niasinamid (Vitamin B3)

Menurut dl. Ekles – seorang ahli perawatan kecantikan, bahan ini sangat bagus untuk mengontrol minyak sekaligus menghidrasi kulit dan meratakan warna kulit.

Bahan skincare yang harus dihindari

Wewangian/parfum

Wewangian yang ditambahkan memiliki prevalensi tinggi yang menyebabkan alergi dan iritasi kulit, dan sangat penting untuk menghindarinya jika Anda memiliki kulit sensitif.

Sulfat

Sulfat adalah bahan pembersih yang sering ditemukan dalam sabun mandi dan sampo. Mereka mengupas rambut dan kulit dari minyak alami dan, pada gilirannya, dapat menyebabkan iritasi.

Paraben

Paraben biasanya ditempatkan dalam produk sebagai pengawet kimia untuk mencegah pertumbuhan bakteri. Mereka dikenal sebagai apa yang disebut oleh para pakar industri kosmetik sebagai peniru estrogen, dan mereka dapat memiliki efek berbahaya dari waktu ke waktu dengan membuang keseimbangan hormon.

Para dokter kulit sama-sama memperingatkan bahwa hal ini dapat menjadi masalah terutama bagi anak kecil dan mereka yang berisiko terkena kanker payudara.

Pelepas formaldehida dan formaldehida

Formaldehida jarang ditemukan dalam daftar bahan lagi karena diklasifikasikan sebagai karsinogen. Tetapi bahan ini sering diganti dengan bahan kimia bernama berbeda (quanterium-15, DMDM ​​hydantoin, diazolinge urea, imidazolidinge urea) yang melepaskan formaldehid dari waktu ke waktu untuk bertindak sebagai pengawet.

Alami tidak selalu berarti lebih baik

Kata-kata yang familiar dalam daftar bahan dapat membuat nyaman untuk dilihat, tetapi tidak selalu menunjukkan rute teraman untuk And agunakan.

Misalnya, poison ivy adalah minyak alami, tetapi bukan minyak yang ingin Anda oleskan ke seluruh kulit Anda. Banyak pasien dokter kecantikan yang cukup sering datang dengan reaksi terhadap minyak esensial alami, jadi sekali lagi, ini adalah salah satu hal di mana setiap orang itu unik dan Anda perlu melakukan yang terbaik untuk diri Anda sendiri secara unik.

Melihat istilah alami dan organik pada label produk terkadang lebih merupakan trik pemasaran. Karena persyaratan tersebut tidak diatur dan tidak ada standar industri khusus untuk itu, mereka dapat menawarkan janji kosong.

Selain itu, terkadang suatu produk akan diberi label sebagai alami yang mengacu hanya pada satu atau dua bahan dalam daftar.

Perhatikan urutan bahannya

Setelah Anda mengetahui bahan utama apa yang ingin Anda hindari atau kejar, Anda harus memperhatikan di mana mereka termasuk dalam daftar bahan. Sebagai aturan praktis yang baik, kami merekomendasikan untuk melihat lima bahan pertama, karena itu sering kali menyumbang sekitar 80 persen dari riasan produk.

Bahan-bahan akan dicantumkan dalam urutan konsentrasi tertinggi hingga terendah, jadi jika ada bahan yang bermasalah atau berpotensi menyebabkan iritasi di antara lima bahan pertama yang terdaftar, Anda sebaiknya menghindari produk itu.

Demikian pula, jika Anda mencari produk untuk bahan-bahan tertentu, tetapi bahan-bahan tersebut tercantum di bagian akhir, maka produk itu tidak sepadan dengan uang Anda.

Dengan persentase kecil dalam keseluruhan produk, Anda tidak akan merasakan manfaat dari bahan-bahan di akhir daftar.

Jangan takut dengan daftar bahan yang panjang

Ketika berbicara tentang makanan yang kita masukkan ke dalam tubuh kita, kita sering diajari untuk mencari daftar bahan yang lebih pendek dan lebih familiar. Meskipun daftar yang lebih singkat dapat lebih mudah diuraikan, itu tidak akan selalu tepat dalam hal apa yang ingin Anda dapatkan dari produk perawatan kulit Anda.

Saat Anda mencari sifat anti-penuaan atau berinvestasi dalam produk perawatan kulit kelas medis, daftar bahannya secara alami akan menjadi sedikit lebih panjang.

Gunakan sumber daya Anda

Anda tidak perlu untuk menjadi ahli kosmetik untuk memilih produk perawatan kulit dengan bahan yang tepat. Buat diri Anda lebih mudah dengan memanfaatkan sumber daya online. Anda cukup cek di website BPOM tentang brand skincare yang akan Anda beli, kemudian kenali bahan-bahannya dan pilih produk yang sesuai dengan kulit wajah Anda.

Selalu lakukan uji tempel

Uji tempel adalah praktik cerdas dalam proses memilih skincare terbaik untuk Anda. Saatnya memanfaatkan produk penguji tersebut

Tes tempel dapat membantu menentukan apakah produk atau bahan tertentu akan menyebabkan reaksi alergi, mengiritasi kulit, atau menyumbat pori-pori.Jika skincare tersebut membuat kulit Anda lebih buruk atau mengiritasi kulit Anda dengan cara apa pun, berhentilah menggunakannya, itu bukan produk yang tepat untuk Anda.

Menguji semua bahan Anda sebelum berkomitmen pada awalnya membutuhkan sedikit lebih banyak waktu pada awalnya. Akan tetapi hal ini dapat menghemat banyak uang dan kesedihan pada akhirnya. Ikuti saran dari tips memilih skincare terbaik ini untuk cegah penyesalan di kemudian hari.

Kesimpulan Tips Memilih Skincare Terbaik

Skincare yang terbaik adalah yang cocok untuk jenis kulit wajah Anda. Kenali jenis kulit wajah dan pahami kandungan skincare yang baik dan yang harus Anda hindari.

Bagi Anda yang ingin wajah cantik alami, selalu cukupi waktu tidur Anda dengan teratur, banyak minum air putih, jangan minum alkohol, dan sering bersihkan muka dengan air bersih atau jika Anda tidak punya cukup waktu dapat gunakan toner pembersih muka

Demikian tips memilih skincare terbiak untuk seluruh jenis kulit wajah, semoga kali ini And atidak terjebak oleh testimoni influencer lagi.

Bagi Anda yang bisnis skincare, pelajari cara digital marketing produk kosmetik yang baik dan benar agar dapat terus dipercaya konsumen.

Sorry this site disable right click
Sorry this site disable selection
Sorry this site is not allow cut.
Sorry this site is not allow copy.
Sorry this site is not allow paste.
Sorry this site is not allow to inspect element.
Sorry this site is not allow to view source.

Pin It on Pinterest

Share This