Kali ini kami akan membahas mengenai pentingnya memahami arti KPI digital marketing dan memahami perbedaannya dengan Metrik. Para praktisi pemasaran digital wajib mengetahui hal ini, sebab tanpa pengukuran yang tepat maka digital marketing akan berjalan tanpa arah yang pasti.

Terutama jika Anda pernah merasakan hal tersebut, melakukan pemasaran digital namun tidak mendapat hasil yang diharapkan. Dengan memahami pengukuran di digital marketing, Anda dapat lebih optimal dalam melakukan upaya pemasaran digital.

Jika Anda sedikit tidak yakin tentang perbedaan antara KPI, metrik, dan pengukuran — Anda telah berada di tempat yang tepat. Pada akhir posting ini Anda akan mengerti apa arti setiap istilah dan mengapa setiap istilah itu penting. Anda juga akan dilengkapi dengan contoh praktis dan mudah diingat dari masing-masing 3 istilah tersebut.

Pentingnya Memahami Arti KPI dan Perbedaannya Dengan Metrik

Sebelum kita menyelami istilah-istilah ini dan apa yang membedakan mereka satu sama lain, penting bagi kita untuk mengakui hal ini: Anda tidak sendirian, banyak yang belum memahami arti KPI dan perbedaannya dengan metrik. Bahkan di ruang intelijen bisnis, KPI dan Metrik dianggap hal yang sama, dan sering digunakan secara keliru.

Karena KPI dan Metrik adalah istilah yang digunakan untuk membangun pemasaran digital yang efektif, penting untuk memahami bagaimana kinerja dan pencapaian tujuan bisnis.

Oleh karena itu, mari kita pelajari pemahaman mendasar tentang 3 hal tersebut. Dan juga penting untuk mengetahui tentang cara mendefinisikan KPI di masing-masing perusahaan.

Apa itu KPI?

Arti KPI Digital Marketing

Indikator Kinerja Utama (KPI) adalah nilai terukur yang menunjukkan seberapa efektif perusahaan dalam mencapai tujuan bisnis utama.

KPI dalam digital marketing untuk mengevaluasi keberhasilan mereka dalam mencapai target. KPI menunjukkan seberapa efektif kinerja pemasaran digital suatu perusahaan dalam mencapai tujuan bisnis utama.

Selain itu, KPI digunakan untuk mengetahui jangkauan berbagai industri, departemen atau tugas individu.

KPI dievaluasi selama periode waktu tertentu, dan dibandingkan dengan metrik kinerja masa lalu atau norma yang dapat diterima.

Mengapa KPI penting?

Tanpa menetapkan dan melacak KPI yang tepat, perusahaan akan berada dalam kegelapan tentang kinerja pemasaran digital mereka.

Anda mungkin merasa bahwa sudah sukses melakukan pemasaran digital, ada berapa pertanyaan yang bermanfaat untuk Anda:

  • Keberhasilan itu seperti apa?
  • Dibandingkan dengan apa?

Anda mungkin tahu metrik mana yang dapat dilacak, tetapi mana yang harus mereka lacak?

Dengan KPI yang ada, Anda dapat menetapkan tujuan yang tepat, mengembangkan strategi untuk mencapainya, dan mengevaluasi kemajuan Anda, dan pada akhirnya memiliki catatan sejarah kinerja bisnis Anda.

Contoh KPI

Jika Anda memiliki aplikasi mobile, mungkin Anda ingin mengetahui perkembangan jumlah donwload dan install.

Dalam hal ini, akan sangat membantu untuk mengetahui bahwa dari Juli hingga November rata-rata download lebih tinggi 15% daripada bulan-bulan sebelumnya.

Dan katakanlah Anda adalah pemilik kedai kopi. Dalam menetapkan rata-rata penjualan kopi per kunjungan sebagai indikator kinerja utama, Anda mungkin dapat memperhatikan bahwa bulan lalu rata-rata penjualan per pengunjung meningkat atau menurun.

Dalam hal ini, membuat KPI dapat membantu membuka pintu untuk pertanyaan tentang kinerja bisnis Anda yang mungkin Anda lewatkan.

Apa itu Metrik?

Definisi Metrik Dalam Digital Marketing

Metrik adalah ukuran yang digunakan untuk melacak dan menilai suatu status proses tertentu.

Jika Anda bingung karena kami belum membahas “ukur,” dapatkan ini: menurut kamus Oxford, kata ukur berasal dari kata Latin “metiri.” Dengan kata lain, maknanya hampir identik — itulah sebabnya Anda mungkin menggunakannya secara bergantian.

Tapi inilah perbedaannya:

Ukuran adalah istilah fundamental atau unit-spesifik — metrik secara harfiah dapat diturunkan dari satu atau lebih ukuran. Inilah sebabnya mengapa istilah metrik memiliki lebih banyak sasaran atau nuansa kinerja yang melekat padanya.

Perbedaan ini menjadi sangat jelas ketika metrik menjadi “metrik bisnis,” dan dengan demikian menjadi “ukuran terukur” yang digunakan untuk melacak dan menilai status proses bisnis tertentu.

Mengapa metrik menjadi penting?

Metrik penting karena terdiri dari area luas yang dapat dilacak.

  • Dengan metrik, pikirkan luas.
  • Dengan indikator kinerja utama, pikirkan dalam-dalam.

Misalnya, metrik dapat memantau lalu lintas situs web dibandingkan dengan tujuan lalu lintas, sedangkan indikator kinerja utama akan memantau lalu lintas situs yang sama tetapi hanya sejauh yang terkait dengan, misalnya, unduhan konten.

Tidak seperti indikator kinerja utama — yang menelusuri apa yang benar-benar kunci — metrik mencakup keseluruhan.

Pikirkan seperti ini: jika Anda tidak tahu semua metrik yang dapat dilacak, bagaimana Anda dapat memilih mana yang menjadi prioritas dalam meningkatkan kinerja digital marketing?

Demikian pula, faktor penentu keberhasilan adalah beberapa item penting yang harus diselesaikan agar perusahaan dapat mencapai tujuan utamanya.

Meetrik mencakup kegiatan yang mirip dengan KPI yang berada dalam sebuah kerangka kerja. Ini tidak boleh dikacaukan dengan “kriteria keberhasilan” yang merupakan tujuan yang ditetapkan. 

Oleh karena itu. metrik dapat diukur untuk proses indikator kinerja utama.

Contoh metrik

Jika Anda agensi pemasaran konten, Anda mungkin menemukan bahwa klien tertentu bersikeras melihat peningkatan besar dalam langganan email per bulan.

Jika Anda memahami semua metrik pemasaran konten, Anda mungkin dapat menyajikan beberapa berita mengejutkan kepada klien Anda:

“Pembaca mendaftar, tetapi tidak ada yang menguji coba produk Anda. Jika Anda ingin hasil yang lebih baik, sekarang saatnya untuk fokus pada konten studi kasus atau white paper. “

Atau katakanlah Anda adalah pendiri startup SaaS (Software-as-a-Service). Ada metrik SaaS yang tampaknya tak terbatas untuk dilacak, jadi dari mana harus memulai?.

Dengan tampilan sekilas dari semua metrik, Anda melihat bahwa Tingkat Churn Pelanggan Anda tidak sesuai dengan yang Anda inginkan. Bahkan, pada tingkat saat ini dapat menenggelamkan perusahaan Anda dalam waktu enam bulan.

Dalam menarik tingkat Churn Pelanggan dari banyak metrik lainnya dan menetapkan bagian yang membangunnya sebagai KPI, Anda dapat membantu mengarahkan perusahaan Anda ke arah yang lebih baik.

Jadi, Metrik adalah apa yang dapat membentuk KPI. Sedangkan KPI lebih merefleksikan suatu kinerja pencapaian secara keseluruhan. 

Misal, Anda memiliki toko online. KPI anda adalah berapa banyak order yang ditempatkan. Sedangkan metrik yang membentuk KPI tersebut adalah berapa banyak jumlah pengunjung web, berapa lama rata-rata waktu kunjungan dan sebagainya.

KPI dapat berupa metrik, tapi tidak semua metrik merupakan KPI. Menganggap KPI sama dengan Metrik dapat menuntun pada kesalahan pengukuran. Bisa saja pengunjung website Anda banyak, akan tetapi yang menempatkan order tidak ada. Oleh karena itu, KPI dapat lebih merefleksikan pengukuran konversi.

Semoga penjelasan tentang pentingnya KPI, metrik, dan pengukuran di digital marketing ini dapat membawa Anda untuk lebih optimal dalam melakukan pemasaran digital, terutama untuk proses transformasi digital bisnis UKM di Indonesia.

Terimakasih telah membaca sampai selesai dan nantikan artikel digital marketing selanjutnya.

Pin It on Pinterest