Pneumatic valve banyak digunakan pada berbagai industri, baik untuk industri makanan dan minuman, farmasi, industri tekstil, minyak dan gas, dan industri manufaktur lainnya.Bagi Anda yang baru bekerja di perusahaan manufaktur terutama dibagian operational dan purchasing, tentu harus memahami apa itu pneumatic valve, dan apa saja fungsinya.

Lantas, apa sih pneumatic valve ? dan apa sih kegunannya ? Mari kita simak penjelasannya pada artikel ini.

Definisi dan Fungsi Pneumatic Valve

Pneumatic Valve merupakan alat untuk mengendalikan aliran cairan atau udara gas dalam sebuan sistem pneumatik. Misal pada sebuah industri minuman untuk mengalirkan cairan minuman dalam jumlah yang tepat, dan tentu di kontrol oleh sebuah sistem untuk takarannya.

Katup pneumatik juga dikenal sebagai katup kontrol arah, fungsi utama katup pneumatik adalah untuk mengalihkan aliran udara. Katup ini mampu mempertahankan tekanan. Kisaran katup pneumatik sangat luas dan ada banyak kategori katup pneumatik.

Katup pneumatik dikategorikan menurut gaya, jenis, prinsip desain, jenis operasi, fungsi, ukuran, dan aplikasinya. Katup pneumatik dapat melakukan fungsi paling sederhana untuk menghidupkan dan mematikan jalur aliran tunggal, ke kontrol proporsional tekanan dan aliran.

Katup yang digunakan dalam pneumatik sebagian besar memiliki fungsi kontrol, ini dapat digambarkan sebagai pengoperasian katup dalam setiap proses atau pengontrol kuantitas. Suatu fungsi kendali memerlukan energi kendali, kita dapat mengetahui energi kendali dengan modus penggeraknya bisa manual, mekanik, hidrolik, atau pneumatik.

Apa itu pneumatik?

Pneumatik dapat digambarkan sebagai penggunaan udara bertekanan untuk beberapa gerakan mekanis. Pneumatik juga digunakan dalam katup kontrol, pneumatik memiliki banyak aplikasi di berbagai industri. Ini juga memiliki aplikasi lain seperti kedokteran gigi, konstruksi, dan pertambangan. Bahan bakar untuk tenaga pneumatik adalah udara.

Bagaimana cara kerja katup kontrol pneumatik?

Control Valve Pneumatic

Katup kontrol pneumatik dapat menurunkan tekanan secara terkontrol dengan bantuan aktuator dan pengatur posisi dengan pengontrol untuk mengemudikannya. Kontroler dapat merasakan fluktuasi tekanan dan mereka dapat mengatur sinyal suplai udara ke positioner pneumatik.

Sebuah positioner pneumatik akan memasok udara ke diafragma membuka katup. Pegas digunakan sebagai kekuatan berlawanan yang menyebabkan katup menutup pada saat kehilangan atau pengurangan tekanan udara yang diterapkan pada diafragma. Katup kontrol pneumatik banyak digunakan di banyak industri.

Apa saja jenis katup pneumatik?

Katup pneumatik diklasifikasikan ke dalam kelompok tertentu sesuai dengan fungsinya.

  • Katup kontrol arah
  • Katup satu arah
  • Katup kontrol aliran
  • Katup kontrol tekanan
  • Katup kontrol arah

Fungsi penting dari directional control valve adalah untuk mengontrol arah aliran di sirkuit pneumatik. Katup ini dapat mengatur aliran udara dan mereka juga mampu melakukan aliran udara mulai dan berhenti. Katup kontrol arah mampu mengontrol cara udara lewat.

Non Returning Valve

Katup ini juga digunakan untuk mengontrol aliran udara dan memungkinkan aliran udara hanya dalam satu arah ke arah lain aliran udara akan diblokir setiap saat. Katup-katup ini dirancang sedemikian rupa sehingga pemeriksaan tambahan dimuat oleh tekanan udara hilir, dan itu akan mendukung tindakan non-balik. Ada katup non-balik tertentu yang dapat melakukan kontrol pneumatik yaitu katup periksa, katup antar-jemput, katup buang cepat, dan katup dua tekanan.

Katup kontrol aliran

Katup ini mampu mengatur aliran udara dan tindakan kontrol terbatas pada aliran udara yang melewati katup, ketika terbuka, mempertahankan volume yang ditetapkan per unit waktu.

Katup kontrol tekanan

Pada katup kontrol yang dioperasikan secara pneumatik, kontrol tekanan dapat dilakukan, jenis katup kontrol ini dapat mengontrol tekanan udara di dalam katup. Jadi pada dasarnya katup ini dapat mengontrol tekanan aliran udara di katup. Katup pengatur tekanan diklasifikasikan menjadi tiga jenis yaitu katup pembatas tekanan, katup urutan tekanan, dan katup pengurang tekanan.

Apa saja komponen utama dalam katup pneumatik?

Dalam katup pneumatik, katup mengontrol perpindahan dan perutean udara. Katup harus mengontrol aliran udara terkompresi dan mereka perlu mengontrol aliran gas buang ke atmosfer. Dalam rangkaian switching pneumatik ada dua jenis katup yang digunakan yaitu katup 2/3 dan katup 2/5. Silinder udara datang dalam berbagai ukuran dan bentuk. Fungsi utama silinder adalah untuk mengubah energi dalam udara terkompresi menjadi gerakan lurus.

Apa saja jenis aktuator pneumatik dan di mana aktuator pneumatik digunakan? Apa tujuan dari aktuator?
Aktuator pneumatik mengubah energi menjadi gerak. Ada beberapa jenis aktuator pneumatik yaitu aktuator putar, silinder pneumatik, gripper, aktuator tanpa batang, generator vakum.

Aktuator ini digunakan untuk operasi katup otomatis. Aktuator ini mengubah sinyal udara menjadi gerakan batang katup dan dilakukan dengan bantuan tekanan udara yang bekerja pada diafragma atau oleh piston yang dihubungkan dengan batang. Aktuator ini digunakan untuk mencekik katup untuk membuka dan menutup dengan cepat. Aktuator bekerja terbalik jika tekanan udara membuka katup dan katup ditutup oleh aksi pegas. Jika tekanan udara menutup katup dan pegas membuka katup maka itu adalah kerja langsung.

Perbedaan Mendasar Antara Solenoid valve dengan Pneumatic Valve

Pengoperasian solenoid valve sepenuhnya bergantung pada listrik tetapi pneumatic valve beroperasi dengan bantuan gaya elektromagnetik. Udara terkompresi juga digunakan untuk pergerakan bagian-bagian.

Baik pneumatic valve maupun solenoind valve banyak terpakai pada seluruh jenis industri baik di Indonesia maupun di seluruh dunia. Ini merupakan produk atau alat yang sangat umum pada dunia teknik industri.

Apa itu katup pneumatik 3 arah?

Sebagian besar katup tiga arah mirip dengan katup dua arah dan perbedaannya adalah bahwa port tambahan digunakan untuk mengalirkan udara hilir. Katup-katup ini mampu mengontrol silinder aksi tunggal atau pegas kembali dan beban apa pun yang harus diberi tekanan dan dikuras secara bergantian

Apa itu katup elektro-pneumatik?

Katup elektro-pneumatik digunakan untuk fungsi on-off sederhana, di katup ini kita dapat mengontrol tekanan dengan membuka katup secara manual, secara otomatis dengan mendeteksi tekanannya atau dengan mengirimkan sinyal listrik.

Berikut beberapa jenis valve:

  • Katup antar-jemput
  • katup kaki
  • Katup periksa
  • Katup spool
  • Katup piston
  • Kalibrasi katup kontrol
  • Katup colokan
  • Katup bola
  • Gerbang katup
  • Katup kupu-kupu
  • katup jarum
  • Katup diafragma
Kesimpulan:

Pada dasarnya, Pneumatic berfungsi sebagai sistem penggerak dalam sebuah baris produk di suatu industri atau pabrik. Mereka memainkan tekanan udara untuk menggerakkan peralatan yang digunakan pada suatu industri.

Modernisasi teknologi industri merupakan keharusan yang dilakukan, kecepatan, akurasi dan efisiensi merupakan salah satu manfaat yang paling utama pada penggunaan pneumatic valve. Mari atasi dampak pandemi pada bisnis dengan meng-upgrade teknologi di pabrik Anda.

Sorry this site disable right click
Sorry this site disable selection
Sorry this site is not allow cut.
Sorry this site is not allow copy.
Sorry this site is not allow paste.
Sorry this site is not allow to inspect element.
Sorry this site is not allow to view source.

Pin It on Pinterest

Share This