Bagaimana Membuat Sistem Identitas Digital di Blockchain

Seratus tahun yang lalu, Kerajaan Inggris mencakup 24 persen tanah dunia, dengan wilayah di setiap benua. Di setiap koloni, mereka melatih dan mendisiplinkan pegawai negeri yang efektif, sebuah kekuatan yang terdiri dari sekitar 120.000 orang di seluruh dunia, mengirim, menandatangani, memasang, dan mengarsipkan potongan kertas. Birokrasi seperti ini tampak rumit, tapi di bagian dasarnya, mereka hanya melakukan dua hal: melacak kepemilikan aset (uang, IOU, saham perusahaan, akta tanah, dll.), Dan membuktikan identitas (paspor, barang dari penggabungan, Dll). Identitas digital otomatis dibutuhkan dalam era transformasi digital sekarang ini.

Membuat sistem identitas digital di blockchain

Membuat Sistem Identitas Digital di BlockChain

Seratus tahun kemudian, sistem kerajaan di dunia dan kertas mulai menghilang, dan inilah saatnya memikirkan cara melacak kepemilikan dan identitas di dunia digital tanpa kekuatan kekaisaran.

Perancang sistem komputer telah mengerjakan dua masalah ini selama beberapa dekade. Mereka mengusulkan beberapa skema untuk membuktikan kepemilikan aset secara digital – Digicash, e-gold, WebMoney, Paypal – sampai Satoshi Nakamoto akhirnya menemukan solusi yang cukup memuaskan di tahun 2008. Penemuannya – teknologi blockchain – sekarang digunakan untuk mewakili kepemilikan segala jenis Aset, tidak hanya uang, tapi saham perusahaan, sertifikat tanah, obligasi pemerintah, dan setiap kelompok aset.

Keuntungan dari teknologi blockchain bukan hanya pada digital – semua database saat ini – tapi karena ter-desentralisasi. Ini tidak dapat diturunkan dengan mencatat satu bagian jaringan, dan tidak dapat di korupsi oleh aktor jahat yang mengendalikan satu bagian jaringan. Berbeda dengan Paypal atau bank tradisional, tidak ada gatekeeper yang bisa menolak akses ke dana Anda.

Blockchains menjadi teknologi yang disukai untuk membuktikan kepemilikan, namun fungsi birokrasi lainnya – identitas – belum memiliki pengganti digital yang baik. Merancang sistem identitas digital yang solid mungkin merupakan masalah terbesar di era transformasi digital.

Pembuktian identitas ternyata sangat penting. Tanpa identifikasi, Anda tidak dapat memilih, mendapatkan sertifikat akademis, mendapatkan perawatan kesehatan atau kesejahteraan sosial. Anda pada dasarnya terdampar dari institusi peradaban. Bank Dunia memperkirakan bahwa 1,5 miliar orang saat ini terdampar dari peradaban seperti ini, bergantung pada pasar gelap setempat. Sistem identitas bisa menghubungkan mereka ke wilayah yang resmi.

Identitas digital universal yang teruji dan aman akan mengubah dunia

Anda bisa mengirim dan menerima uang, dikenali sebagai pemilik tanah atau aset lainnya, menandatangani karya kreatif, menandatangani kontrak, dan memilih di dewan perusahaan. Dan Anda bisa melakukan ini seketika, tanpa birokrasi, padahal sekarang hal-hal ini melibatkan dokumen dan overhead. Organisasi dan perusahaan juga akan menjadi ‘identitas’ dalam sistem semacam itu. (Sama seperti di era pra-digital, tanah, atau rekening bank, bisa berupa nama seseorang, atau perusahaan.)

Kita sudah memiliki identitas di dunia digital, seperti alamat email. Namun itu tidak cukup kuat untuk digunakan sebagai identitas digital yang valid. Salah satu kelemahan sistem saat ini adalah sulitnya mengikat identitas digital dengan identitas dunia nyata. Kita akan melihat bahwa di bagian dua, tapi untuk saat ini, pertimbangkan masalah yang datang dengan sistem identitas digital yang dimiliki secara terpusat. Akun Facebook disimpan di server Facebook, akun Google di server data center Google, dan lain-lain, dan jika server tersebut disusupi, semua data dapat terganggu.

Tahun lalu terungkap bahwa satu miliar akun Yahoo di retas oleh seorang hacker. Tapi selain itu, antara 2007 dan 2012, semua akun Google, Facebook, Hotmail, Yahoo, dan Apple juga di retas saat perusahaan-perusahaan ini memberikan data mereka kepada pemerintah Five Eyes dalam program PRISM. Tidak seperti Bitcoin, sistem terpusat memang memiliki gatekeeper. Facebook bisa menyensor, mengintai, mengumpulkan data, atau memblokir identitas.

Di mana kita menyimpan data identitas digital kita?

Ini merupakan sebuah pertanyaan yang harus di rancang hati-hati dalam membuat sistem identitas baru. Pertanyaan desain kunci lainnya adalah: bentuk apa yang dibutuhkan untuk identitas?

Penemu Bitcoin, Satoshi Nakamoto, mengemukakan cara revolusioner dan novel untuk menyimpan data di jaringan terdistribusi. Namun untuk identitas, dia menggunakan trik kriptografi kuno yang disebut kriptografi kunci publik.

Dalam kriptografi kunci publik, setiap identitas adalah ‘keypair‘, terdiri dari kunci publik. Kunci publik digunakan untuk mengirim data, seperti alamat, dan kunci pribadi, yang diperlukan untuk membaca data pribadi, dan mengirim data.

Dalam kasus Bitcoin, kunci publik digunakan untuk menghasilkan alamat yang dikirim orang untuk transfer uang. Sementara kunci privat memberi wewenang untuk mengirim uang dari alamat Anda. Dalam sistem kriptografi kunci publik lainnya, Pretty Good Privacy (PGP), Anda mengacak-acak pesan rahasia kepada saya menggunakan kunci publik saya, dan hanya kunci pribadi saya yang bisa menguraikannya.

PGP juga dilengkapi tanda tangan digital. Ini menggabungkan kunci pribadi yang hanya dimiliki oleh pengguna tersebut dengan data yang ingin di tanda tangani (seperti surat, kontrak dan lain-lain) untuk menghasilkan tanda tangan unik.

PGP adalah cara yang bagus untuk sistem identitas digital

Semua pihak dapat menggunakan tanda tangan untuk membuktikan kepemilikan atas suatu produk, dan setiap orang dapat berkomunikasi dengan aman dengan mengenkripsi pesan.

PGP tidak benar-benar memiliki jawaban atas pertanyaan lainnya, seperti pertanyaan tentang di mana identitas disimpan. Sama seperti setiap orang memiliki cara sendiri untuk menyimpan foto mereka – beberapa orang menggunakan hard drive eksternal, beberapa menggunakan akun Dropbox, beberapa hanya menyimpannya di hard drive laptop mereka – begitu juga dengan PGP. Karena kurangnya sistem penyimpanan yang kuat, orang sering kehilangan kunci mereka, dan ini adalah masalah umum di antara pengguna PGP.

Beberapa proyek sudah berjalan yang bertujuan untuk menciptakan sistem identitas pribadi dengan menggabungkan blok penyimpanan ter desentralisasi dengan keanggunan matematika dan kekuatan kriptografi. Salah satunya adalah Blockstack. Perangkat lunak mereka menambahkan lapisan data di atas blok Bitcoin. Pengguna membeli namespace (identifikasi unik) dalam data ini (mirip dengan bagaimana Anda membeli nama domain), dan kemudian dapat mengaitkan data pribadi lainnya dengan identitas itu, seperti gambar profil, kunci PGP, atau data biometrik.

Proyek identitas UPort

UPort dibangun di atas blokade Ethereal. Menggunakan logika Ethereum yang lebih kompleks. Pengguna uPort membuat kontrak cerdas Ethereum, yang alamatnya kemudian berfungsi sebagai pengenal persisten mereka. Melalui kontrak ini, pengguna dapat berinteraksi dengan kontrak lain di ruang Ethereum, menandatangani kontrak, transfer uang, dan banyak lagi.

Blockchain dapat membantu membuat kriptografi kunci publik dan lebih dapat digunakan secara aman dengan bertindak sebagai infrastruktur kunci publik yang terdesentralisasi. Blockchain dapat dipandang sebagai otoritas sertifikat terdesentralisasi yang dapat mempertahankan pemetaan identitas ke kunci publik. Kontrak cerdas dapat menambahkan logika canggih yang membantu pencabutan kunci dan pemulihan, mengurangi beban manajemen kunci bagi pengguna akhir.

Blockstack telah mendaftarkan lebih dari 70.000 identitas pada blockchain tersebut, menunjukkan bahwa orang-orang mengerti pentingnya mengendalikan identitas digital mereka sendiri, dan tidak menyerahkannya ke perusahaan tertentu. Ini sangat menggembirakan. Jika peradaban formal bergantung pada identitas, maka peradaban tersebut akan bergantung pada identitas diri yang berdaulat.

‘Identitas’ yang dibahas di sini bukan hanya berarti sebagai orang. Mereka bisa menjadi perusahaan, kelompok, atau nama samaran. Satu orang bisa memiliki sebanyak mungkin identitas yang mereka suka. Nama samaran ini selalu bermanfaat, tetapi jika seseorang memiliki banyak identitas dalam sistem kesejahteraan sosial, orang mungkin akan marah karenanya.

Kesimpulan:

Kedaulatan merupakan hal yang harus diusahakan terlebih dahulu dalam membentuk ekosistem identitas digital di Indonesia. Kemudian, infrastruktur IT yang solid sangat di perlukan untuk menjaga kelancaran aktivitas transaksi. Identitas digital dapat membawa banyak manfaat, terutama di tahun 2018 yang mana era blokchain (sistem buku besar global) akan di mulai.

Tinggalkan Balasan