Meski adopsi cloud mengalami pertumbuhan, kesenjangan keterampilan tenaga ahli cloud masih terjadi. Kini, perusahaan memburu kandidat tenaga ahli cloud dengan keahlian khusus terkait dengan platform cloud dan open source publik.

Seiring perusahaan terus mengadopsi teknologi cloud, kesenjangan keterampilan IT yang menjulang, terutama di seputar cloud publik, menimbulkan tantangan yang terus berlanjut.Banyak perusahaan mengalami kesulitan untuk menemukan tenaga ahli cloud yang memenuhi syarat untuk proyek IT mereka.

Sementara permintaan untuk IT Pro dengan keterampilan komputasi awan generik terus berlanjut, mereka yang memiliki pengalaman khusus di platform cloud dan open source publik, seperti Cloud Foundry, sangat didambakan.

Dunia IT Terus Merekrut Tenaga Ahli Cloud

Sebanyak 24%, cloud adalah pendorong permintaan teknologi terbesar kedua – tepat di belakang kemampuan pemasaran digital sebesar 25%. Proyek Cloud berada pada daftar prioritas CIO.

Tapi bisnis masih berjuang untuk mengisi posisi open cloud. Sebagai solusi, banyak perusahaan yang mengalihkan pekerjaan cloud pada konsultan jasa manajemen cloud untuk meningkatkan performa kinerja IT mereka.

Pada hari tertentu, lebih dari 11.000 daftar pekerjaan menyebutkan komputasi awan di Dice.com, sebuah situs kerja berteknologi tinggi, naik 7% dari statistik 2016, menurut perusahaan tersebut.

Survei CompTIA baru-baru ini juga menemukan bahwa 46% perusahaan melihat kesenjangan keterampilan meningkat. Alasan utamanya adalah karena terlalu banyak pekerja – 96% – tidak memiliki keterampilan lanjutan. Infrastruktur dan aplikasi Cloud menempati urutan ketiga dalam daftar keahlian yang paling diminati, dengan 57%, dan hanya 2% di belakang kecerdasan buatan dan internet of things, yang terkait dengan posisi teratas. Kesenjangan tenaga ahli cloud terus berlanjut di tahun 2017 ini.

Peralihan dari keterampilan komputasi awan generik ke khusus

Bisnis terus mencari IT pro dengan keahlian komputasi awan generik. Perusahaan membutuhkan arsitek cloud, [dan] individu yang dapat membantu mereka memahami bagaimana cloud dapat sesuai dengan infrastruktur IT yang ada.

Tetapi organisasi juga memiliki kebutuhan yang semakin besar untuk keterampilan komputasi awan yang lebih khusus, seperti yang terkait dengan penyedia atau platform tertentu. Misalnya, dengan Layanan Web Amazon sebagai penyedia layanan awan publik teratas, keterampilan khusus AWS tetap diminati. Sebuah pencarian cepat di situs kerja Indeed.com menemukan lebih dari 25.000 posisi terisi di A.S. terkait dengan AWS.

AWS memiliki program pelatihan dan sertifikasi yang komprehensif untuk membantu IT mendapatkan keterampilan komputasi awan yang mereka butuhkan. Program ini memiliki kursus dan tes di empat bidang: arsitek, pengembangan, operasi dan keterampilan khusus, seperti Big Data.

Seiring Microsoft terus mengembangkan awan publiknya, jumlah pekerjaan yang terkait dengan Azure meningkat 40% dari tahun ke tahun. Microsoft adalah pemimpin di pasar pelatihan dan sertifikasi dan telah mengembangkan rangkaian alat yang luas untuk IT Pro yang mencari posisi di keahlian Azure. Perusahaan ini memiliki beberapa kelas pelatihan gratis dan sejumlah sertifikasi Azure mengenai topik yang berkisar dari pembelajaran mesin ke Linux.

Keterampilan Cloud Foundry Menemui Masa Keemasan

Seperti pengalaman spesifik penyedia awan, kemampuan komputasi awan yang terkait dengan platform open source, termasuk Cloud Foundry, juga diminati. Cloud Foundry adalah platform aplikasi multicloud gratis sebagai layanan. Profesional IT dengan keahlian Cloud Foundry menghasilkan rata-rata $ 124.038 per tahun, yang merupakan keahlian ketrampilan IT dengan ketepatan tertinggi ketiga, menurut sebuah survei gaji teknologi tahunan di Amerika Serikat.

Sebagai tanggapan atas permintaan akan keahlian Cloud Foundry, Foundation menciptakan program pelatihan dan sertifikasi dan, pada bulan Juni 2017, dikatakan lebih dari 5.000 pengembang dilatih sebagai Cloud Foundry Certified Developers. Topik ujian yang dibahas meliputi:

  • Dasar-dasar Cloud Foundry;
  • Prinsip arsitektur asli awan;
  • Aplikasi pemecahan masalah di Cloud Foundry;
  • Keamanan aplikasi cloud-native;
  • Bekerja dengan layanan di Cloud Foundry;
  • Manajemen aplikasi di Cloud Foundry;
  • Manajemen kontainer di Cloud Foundry; dan
  • Kemampuan dalam memodifikasi Java sederhana, aplikasi Node.js dan Ruby.

Pelatihan ini ditawarkan oleh perusahaan seperti Biarca, Capgemini, Cognizant, Dell EMC, IBM, Innovivi, Linux Foundation, Pivotal dan SAP.

Sorry this site disable right click
Sorry this site disable selection
Sorry this site is not allow cut.
Sorry this site is not allow copy.
Sorry this site is not allow paste.
Sorry this site is not allow to inspect element.
Sorry this site is not allow to view source.

Pin It on Pinterest

Share This